Home » Tafsir » Kisah Nabi Adam Alayhi al-Salam dalam Al-Qur`an, Pendekatan Tafsir Tematik

Kisah Nabi Adam Alayhi al-Salam dalam Al-Qur`an, Pendekatan Tafsir Tematik

A. Pendahuluan

Salah satu kisah yang dituturkan al-Qur`an adalah kisah Nabi Adam Alayhi al-Salām . Kisah nabi Adam Alayhi al-Salām dituturkan dalam fragmen-fragmen yang tersebar di berbagai surat. Masing-masing fragmen dituturkan dalam konteks wacana, style bahasa, dan sifat keluasan cerita yang berbeda. Jadi, kisah nabi Adam Alayhi al-Salām  disebutkan lebih dari sekali di tempat yang berbeda tetapi dengan style bahasa, sifat keluasan dan dalam konteks wacana yang berbeda.

Hal itu dapat dipahami, sebab al-Qur`an bukanlah teks sejarah, meskipun di dalamnya terdapat kisah-kisah yang menceritakan tokoh dan kehidupan di masa lampau. Tujuan utama penuturan kisah masa lalu dalam al-Qur`an bukanlah untuk memenuhi hasrat keingin-tahuan manusia akan cerita sejarah, tetapi lebih merupakan upaya untuk menjadikan sejarah sebagai pelajaran. Karena itu, al-Qur`an hanya mengmabil bagian-bagian terpenting dari suatu sejarah yang dapat dijadikan pelajaran bagi kehidupan umat manusia.

لَقَدْ كَانَ فِي قَصَصِهِمْ عِبْرَةٌ لِأُولِي الْأَلْبَابِ …[1]

Dengan demikian kisah-kisah dalam al-Qur`an bukanlah suatu cerita yang lengkap yang meliput berbagai aspek peristiwa. Seringkali tidak terdapat penyebutan tempat atau waktu kejadian, apalagi urutan ruang dan waktu.

Makalah ini akan menyusun fragmen-fragmen yang menyinggung cerita nabi Adam Alayhi al-Salām, hinga menjadi cerita yang utuh dan berurutan. Penyusunan cerita diawali dengan menghimpun seluruh ayat yang terkait dengan cerita nabi Adam Alayhi al-Salām. Ayat dengan fragmen terpanjang akan dijadikan sebagai induk cerita. Identifikai gagasan pokok dilakukan dengan merujuk kepada induk cerita. Ayat-ayat lain yang memiliki gagasan yang sama akan dikombinasikan dengan induk cerita untuk mendapatkan detail kisah. Sedangkan gagasan yang tidak terdapat dalam induk cerita akan ditambahkan untuk melengkapi keseluruhan cerita. Seluruh gagasan pokok yang telah teridentifikasi akan diurutkan secara logis. Jika terdapat hadis yang memperjelas kisah Nabi Adam, maka hadis tersebut akan ditambahkan untuk memperjelas atau menambahkan perincian kisah. Wa Allah al-musta’ān.

B. Surat-surat Yang Menyinggung Kisah Nabi Adam Alayhi al-Salām

Terdapat tujuh tempat yang menyinggung fragmen cerita nabi Adam Alayhi al-Salām. Berdasarkan urutan mushaf tempat-tempat tersebut dapat disusun sebagai berikut. (1) Surat al-Baqarah: 30-38. (2) Surat al-`A’rāf: 11-25. (3) Surat al-Hijr: 28-44. (4) Surat al-Isrā`: 61-65. (5). Surat al-Kahfi: 50. (6) Surat Ṭaha: 115-124. (7) Surat Ṣād: 71-85. Semuanya berupa surat makkiyyah kecuali al-Baqarah yang berupa surat madaniyah. Jika diurutkan berdasarkan turunnya ayat, maka surat yang pertama menyinggung kisah nabi Adam adalah surat Ṣād, disusul secara berturut-turut dengan surat al-`A’rāf, Ṭaha, al-Isrā`, al-hijr, al-Kahfi, al-Baqarah.

Di samping tujuh surat di atas, dapat pula ditambahkan dua surat lain yang terkait dengan kisah nabi Adam Alayhi al-Salām, yaitu surat al-Māidah: 27-31 yang menceritakan kisah kedua putra nabi Adam Alayhi al-Salām dan surat al-Nisā`: 1 serta al-`A’rāf: 189 yang keduanya menyinggung kisah penciptaan istri nabi Adam Alayhi al-Salām. Dengan demikian terdapat 10 tempat di dalam 9 surat yang menyinggung kisah nabi Adam Alayhi al-Salām dan hal-hal yang terkait denganya.

Berikut teks selengkapnya sesuai urutan turunnya surat:

1. Surat Ṣād: 71-85

إِذْ قَالَ رَبُّكَ لِلْمَلَائِكَةِ إِنِّي خَالِقٌ بَشَرًا مِنْ طِينٍ (71) فَإِذَا سَوَّيْتُهُ وَنَفَخْتُ فِيهِ مِنْ رُوحِي فَقَعُوا لَهُ سَاجِدِينَ (72) فَسَجَدَ الْمَلَائِكَةُ كُلُّهُمْ أَجْمَعُونَ (73) إِلَّا إِبْلِيسَ اسْتَكْبَرَ وَكَانَ مِنَ الْكَافِرِينَ (74) قَالَ يَا إِبْلِيسُ مَا مَنَعَكَ أَنْ تَسْجُدَ لِمَا خَلَقْتُ بِيَدَيَّ أَسْتَكْبَرْتَ أَمْ كُنْتَ مِنَ الْعَالِينَ (75) قَالَ أَنَا خَيْرٌ مِنْهُ خَلَقْتَنِي مِنْ نَارٍ وَخَلَقْتَهُ مِنْ طِينٍ (76) قَالَ فَاخْرُجْ مِنْهَا فَإِنَّكَ رَجِيمٌ (77) وَإِنَّ عَلَيْكَ لَعْنَتِي إِلَى يَوْمِ الدِّينِ (78) قَالَ رَبِّ فَأَنْظِرْنِي إِلَى يَوْمِ يُبْعَثُونَ (79) قَالَ فَإِنَّكَ مِنَ الْمُنْظَرِينَ (80) إِلَى يَوْمِ الْوَقْتِ الْمَعْلُومِ (81) قَالَ فَبِعِزَّتِكَ لَأُغْوِيَنَّهُمْ أَجْمَعِينَ (82) إِلَّا عِبَادَكَ مِنْهُمُ الْمُخْلَصِينَ (83) قَالَ فَالْحَقُّ وَالْحَقَّ أَقُولُ (84) لَأَمْلَأَنَّ جَهَنَّمَ مِنْكَ وَمِمَّنْ تَبِعَكَ مِنْهُمْ أَجْمَعِينَ (85) ص

2. Surat al-`A’rāf: 11-25

وَلَقَدْ خَلَقْنَاكُمْ ثُمَّ صَوَّرْنَاكُمْ ثُمَّ قُلْنَا لِلْمَلَائِكَةِ اسْجُدُوا لِآدَمَ فَسَجَدُوا إِلَّا إِبْلِيسَ لَمْ يَكُنْ مِنَ السَّاجِدِينَ (11) قَالَ مَا مَنَعَكَ أَلَّا تَسْجُدَ إِذْ أَمَرْتُكَ قَالَ أَنَا خَيْرٌ مِنْهُ خَلَقْتَنِي مِنْ نَارٍ وَخَلَقْتَهُ مِنْ طِينٍ (12) قَالَ فَاهْبِطْ مِنْهَا فَمَا يَكُونُ لَكَ أَنْ تَتَكَبَّرَ فِيهَا فَاخْرُجْ إِنَّكَ مِنَ الصَّاغِرِينَ (13) قَالَ أَنْظِرْنِي إِلَى يَوْمِ يُبْعَثُونَ (14) قَالَ إِنَّكَ مِنَ الْمُنْظَرِينَ (15) قَالَ فَبِمَا أَغْوَيْتَنِي لَأَقْعُدَنَّ لَهُمْ صِرَاطَكَ الْمُسْتَقِيمَ (16) ثُمَّ لَآتِيَنَّهُمْ مِنْ بَيْنِ أَيْدِيهِمْ وَمِنْ خَلْفِهِمْ وَعَنْ أَيْمَانِهِمْ وَعَنْ شَمَائِلِهِمْ وَلَا تَجِدُ أَكْثَرَهُمْ شَاكِرِينَ (17) قَالَ اخْرُجْ مِنْهَا مَذْءُومًا مَدْحُورًا لَمَنْ تَبِعَكَ مِنْهُمْ لَأَمْلَأَنَّ جَهَنَّمَ مِنْكُمْ أَجْمَعِينَ (18) وَيَا آدَمُ اسْكُنْ أَنْتَ وَزَوْجُكَ الْجَنَّةَ فَكُلَا مِنْ حَيْثُ شِئْتُمَا وَلَا تَقْرَبَا هَذِهِ الشَّجَرَةَ فَتَكُونَا مِنَ الظَّالِمِينَ (19) فَوَسْوَسَ لَهُمَا الشَّيْطَانُ لِيُبْدِيَ لَهُمَا مَا وُورِيَ عَنْهُمَا مِنْ سَوْآتِهِمَا وَقَالَ مَا نَهَاكُمَا رَبُّكُمَا عَنْ هَذِهِ الشَّجَرَةِ إِلَّا أَنْ تَكُونَا مَلَكَيْنِ أَوْ تَكُونَا مِنَ الْخَالِدِينَ (20) وَقَاسَمَهُمَا إِنِّي لَكُمَا لَمِنَ النَّاصِحِينَ (21) فَدَلَّاهُمَا بِغُرُورٍ فَلَمَّا ذَاقَا الشَّجَرَةَ بَدَتْ لَهُمَا سَوْآتُهُمَا وَطَفِقَا يَخْصِفَانِ عَلَيْهِمَا مِنْ وَرَقِ الْجَنَّةِ وَنَادَاهُمَا رَبُّهُمَا أَلَمْ أَنْهَكُمَا عَنْ تِلْكُمَا الشَّجَرَةِ وَأَقُلْ لَكُمَا إِنَّ الشَّيْطَانَ لَكُمَا عَدُوٌّ مُبِينٌ (22) قَالَا رَبَّنَا ظَلَمْنَا أَنْفُسَنَا وَإِنْ لَمْ تَغْفِرْ لَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُونَنَّ مِنَ الْخَاسِرِينَ (23) قَالَ اهْبِطُوا بَعْضُكُمْ لِبَعْضٍ عَدُوٌّ وَلَكُمْ فِي الْأَرْضِ مُسْتَقَرٌّ وَمَتَاعٌ إِلَى حِينٍ (24) قَالَ فِيهَا تَحْيَوْنَ وَفِيهَا تَمُوتُونَ وَمِنْهَا تُخْرَجُونَ (25) يَا بَنِي آدَمَ قَدْ أَنْزَلْنَا عَلَيْكُمْ لِبَاسًا يُوَارِي سَوْآتِكُمْ وَرِيشًا وَلِبَاسُ التَّقْوَى ذَلِكَ خَيْرٌ ذَلِكَ مِنْ آيَاتِ اللَّهِ لَعَلَّهُمْ يَذَّكَّرُونَ (26) يَا بَنِي آدَمَ لَا يَفْتِنَنَّكُمُ الشَّيْطَانُ كَمَا أَخْرَجَ أَبَوَيْكُمْ مِنَ الْجَنَّةِ يَنْزِعُ عَنْهُمَا لِبَاسَهُمَا لِيُرِيَهُمَا سَوْآتِهِمَا إِنَّهُ يَرَاكُمْ هُوَ وَقَبِيلُهُ مِنْ حَيْثُ لَا تَرَوْنَهُمْ إِنَّا جَعَلْنَا الشَّيَاطِينَ أَوْلِيَاءَ لِلَّذِينَ لَا يُؤْمِنُونَ (27) الأعراف

3. Surat Ṭaha: 115-124

وَلَقَدْ عَهِدْنَا إِلَى آدَمَ مِنْ قَبْلُ فَنَسِيَ وَلَمْ نَجِدْ لَهُ عَزْمًا (115) وَإِذْ قُلْنَا لِلْمَلَائِكَةِ اسْجُدُوا لِآدَمَ فَسَجَدُوا إِلَّا إِبْلِيسَ أَبَى (116) فَقُلْنَا يَا آدَمُ إِنَّ هَذَا عَدُوٌّ لَكَ وَلِزَوْجِكَ فَلَا يُخْرِجَنَّكُمَا مِنَ الْجَنَّةِ فَتَشْقَى (117) إِنَّ لَكَ أَلَّا تَجُوعَ فِيهَا وَلَا تَعْرَى (118) وَأَنَّكَ لَا تَظْمَأُ فِيهَا وَلَا تَضْحَى (119) فَوَسْوَسَ إِلَيْهِ الشَّيْطَانُ قَالَ يَا آدَمُ هَلْ أَدُلُّكَ عَلَى شَجَرَةِ الْخُلْدِ وَمُلْكٍ لَا يَبْلَى (120) فَأَكَلَا مِنْهَا فَبَدَتْ لَهُمَا سَوْآتُهُمَا وَطَفِقَا يَخْصِفَانِ عَلَيْهِمَا مِنْ وَرَقِ الْجَنَّةِ وَعَصَى آدَمُ رَبَّهُ فَغَوَى (121) ثُمَّ اجْتَبَاهُ رَبُّهُ فَتَابَ عَلَيْهِ وَهَدَى (122) قَالَ اهْبِطَا مِنْهَا جَمِيعًا بَعْضُكُمْ لِبَعْضٍ عَدُوٌّ فَإِمَّا يَأْتِيَنَّكُمْ مِنِّي هُدًى فَمَنِ اتَّبَعَ هُدَايَ فَلَا يَضِلُّ وَلَا يَشْقَى (123) وَمَنْ أَعْرَضَ عَنْ ذِكْرِي فَإِنَّ لَهُ مَعِيشَةً ضَنْكًا وَنَحْشُرُهُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ أَعْمَى (124) قَالَ رَبِّ لِمَ حَشَرْتَنِي أَعْمَى وَقَدْ كُنْتُ بَصِيرًا (125) طه

4. Surat al-Isrā`: 61-65

وَإِذْ قُلْنَا لِلْمَلَائِكَةِ اسْجُدُوا لِآدَمَ فَسَجَدُوا إِلَّا إِبْلِيسَ قَالَ أَأَسْجُدُ لِمَنْ خَلَقْتَ طِينًا (61) قَالَ أَرَأَيْتَكَ هَذَا الَّذِي كَرَّمْتَ عَلَيَّ لَئِنْ أَخَّرْتَنِ إِلَى يَوْمِ الْقِيَامَةِ لَأَحْتَنِكَنَّ ذُرِّيَّتَهُ إِلَّا قَلِيلًا (62) قَالَ اذْهَبْ فَمَنْ تَبِعَكَ مِنْهُمْ فَإِنَّ جَهَنَّمَ جَزَاؤُكُمْ جَزَاءً مَوْفُورًا (63) وَاسْتَفْزِزْ مَنِ اسْتَطَعْتَ مِنْهُمْ بِصَوْتِكَ وَأَجْلِبْ عَلَيْهِمْ بِخَيْلِكَ وَرَجِلِكَ وَشَارِكْهُمْ فِي الْأَمْوَالِ وَالْأَوْلَادِ وَعِدْهُمْ وَمَا يَعِدُهُمُ الشَّيْطَانُ إِلَّا غُرُورًا (64) إِنَّ عِبَادِي لَيْسَ لَكَ عَلَيْهِمْ سُلْطَانٌ وَكَفَى بِرَبِّكَ وَكِيلًا (65) الإسراء

5. al-Hijr: 28-44

وَإِذْ قَالَ رَبُّكَ لِلْمَلَائِكَةِ إِنِّي خَالِقٌ بَشَرًا مِنْ صَلْصَالٍ مِنْ حَمَإٍ مَسْنُونٍ (28) فَإِذَا سَوَّيْتُهُ وَنَفَخْتُ فِيهِ مِنْ رُوحِي فَقَعُوا لَهُ سَاجِدِينَ (29) فَسَجَدَ الْمَلَائِكَةُ كُلُّهُمْ أَجْمَعُونَ (30) إِلَّا إِبْلِيسَ أَبَى أَنْ يَكُونَ مَعَ السَّاجِدِينَ (31) قَالَ يَا إِبْلِيسُ مَا لَكَ أَلَّا تَكُونَ مَعَ السَّاجِدِينَ (32) قَالَ لَمْ أَكُنْ لِأَسْجُدَ لِبَشَرٍ خَلَقْتَهُ مِنْ صَلْصَالٍ مِنْ حَمَإٍ مَسْنُونٍ (33) قَالَ فَاخْرُجْ مِنْهَا فَإِنَّكَ رَجِيمٌ (34) وَإِنَّ عَلَيْكَ اللَّعْنَةَ إِلَى يَوْمِ الدِّينِ (35) قَالَ رَبِّ فَأَنْظِرْنِي إِلَى يَوْمِ يُبْعَثُونَ (36) قَالَ فَإِنَّكَ مِنَ الْمُنْظَرِينَ (37) إِلَى يَوْمِ الْوَقْتِ الْمَعْلُومِ (38) قَالَ رَبِّ بِمَا أَغْوَيْتَنِي لَأُزَيِّنَنَّ لَهُمْ فِي الْأَرْضِ وَلَأُغْوِيَنَّهُمْ أَجْمَعِينَ (39) إِلَّا عِبَادَكَ مِنْهُمُ الْمُخْلَصِينَ (40) قَالَ هَذَا صِرَاطٌ عَلَيَّ مُسْتَقِيمٌ (41) إِنَّ عِبَادِي لَيْسَ لَكَ عَلَيْهِمْ سُلْطَانٌ إِلَّا مَنِ اتَّبَعَكَ مِنَ الْغَاوِينَ (42) وَإِنَّ جَهَنَّمَ لَمَوْعِدُهُمْ أَجْمَعِينَ (43) لَهَا سَبْعَةُ أَبْوَابٍ لِكُلِّ بَابٍ مِنْهُمْ جُزْءٌ مَقْسُومٌ (44) الحجر

6. Surat al-Kahfi: 50

وَإِذْ قُلْنَا لِلْمَلَائِكَةِ اسْجُدُوا لِآدَمَ فَسَجَدُوا إِلَّا إِبْلِيسَ كَانَ مِنَ الْجِنِّ فَفَسَقَ عَنْ أَمْرِ رَبِّهِ أَفَتَتَّخِذُونَهُ وَذُرِّيَّتَهُ أَوْلِيَاءَ مِنْ دُونِي وَهُمْ لَكُمْ عَدُوٌّ بِئْسَ لِلظَّالِمِينَ بَدَلًا (50) الكهف

7. Surat al-Baqarah: 30-38

وَإِذْ قَالَ رَبُّكَ لِلْمَلَائِكَةِ إِنِّي جَاعِلٌ فِي الْأَرْضِ خَلِيفَةً قَالُوا أَتَجْعَلُ فِيهَا مَنْ يُفْسِدُ فِيهَا وَيَسْفِكُ الدِّمَاءَ وَنَحْنُ نُسَبِّحُ بِحَمْدِكَ وَنُقَدِّسُ لَكَ قَالَ إِنِّي أَعْلَمُ مَا لَا تَعْلَمُونَ (30) وَعَلَّمَ آدَمَ الْأَسْمَاءَ كُلَّهَا ثُمَّ عَرَضَهُمْ عَلَى الْمَلَائِكَةِ فَقَالَ أَنْبِئُونِي بِأَسْمَاءِ هَؤُلَاءِ إِنْ كُنْتُمْ صَادِقِينَ (31) قَالُوا سُبْحَانَكَ لَا عِلْمَ لَنَا إِلَّا مَا عَلَّمْتَنَا إِنَّكَ أَنْتَ الْعَلِيمُ الْحَكِيمُ (32) قَالَ يَا آدَمُ أَنْبِئْهُمْ بِأَسْمَائِهِمْ فَلَمَّا أَنْبَأَهُمْ بِأَسْمَائِهِمْ قَالَ أَلَمْ أَقُلْ لَكُمْ إِنِّي أَعْلَمُ غَيْبَ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ وَأَعْلَمُ مَا تُبْدُونَ وَمَا كُنْتُمْ تَكْتُمُونَ (33) وَإِذْ قُلْنَا لِلْمَلَائِكَةِ اسْجُدُوا لِآدَمَ فَسَجَدُوا إِلَّا إِبْلِيسَ أَبَى وَاسْتَكْبَرَ وَكَانَ مِنَ الْكَافِرِينَ (34) وَقُلْنَا يَا آدَمُ اسْكُنْ أَنْتَ وَزَوْجُكَ الْجَنَّةَ وَكُلَا مِنْهَا رَغَدًا حَيْثُ شِئْتُمَا وَلَا تَقْرَبَا هَذِهِ الشَّجَرَةَ فَتَكُونَا مِنَ الظَّالِمِينَ (35) فَأَزَلَّهُمَا الشَّيْطَانُ عَنْهَا فَأَخْرَجَهُمَا مِمَّا كَانَا فِيهِ وَقُلْنَا اهْبِطُوا بَعْضُكُمْ لِبَعْضٍ عَدُوٌّ وَلَكُمْ فِي الْأَرْضِ مُسْتَقَرٌّ وَمَتَاعٌ إِلَى حِينٍ (36) فَتَلَقَّى آدَمُ مِنْ رَبِّهِ كَلِمَاتٍ فَتَابَ عَلَيْهِ إِنَّهُ هُوَ التَّوَّابُ الرَّحِيمُ (37) قُلْنَا اهْبِطُوا مِنْهَا جَمِيعًا فَإِمَّا يَأْتِيَنَّكُمْ مِنِّي هُدًى فَمَنْ تَبِعَ هُدَايَ فَلَا خَوْفٌ عَلَيْهِمْ وَلَا هُمْ يَحْزَنُونَ (38) البقرة

C. Gagasan Pokok dalam Kisah Nabi Adam Alayhi al-Salām dan Urutannya

Di antara keutujuh surat di atas, al-`A’rāf merupakan fragmen terpanjang yang menuturkan kisah nabi Adam Alayhi al-Salām. Oleh karena itu identifikasi gagasan pokok akan dimulai dari dan merujuk pada surat ini.

1. Penciptaan Adam Alayhi al-Salām

Ayat pertama al-`A’rāf yang berkisah tentang nabi Adam Alayhi al-Salām adalah:

وَلَقَدْ خَلَقْنَاكُمْ ثُمَّ صَوَّرْنَاكُمْ ثُمَّ قُلْنَا لِلْمَلَائِكَةِ اسْجُدُوا لِآدَمَ فَسَجَدُوا إِلَّا إِبْلِيسَ لَمْ يَكُنْ مِنَ السَّاجِدِينَ[2]

Ada tiga gagasan pada ayat di atas, yaitu penciptaan Adam Alayhi al-Salām, perintah sujud kepada malaikat dan Iblis dan pembangkangan Iblis.

Kisah penciptaan nabi Adam juga disebutkan dalam ayat lain. Dalam surat Ṣād kisah penciptaan dituturkan dalam konteks firman Allah kepada malaikat.

إِذْ قَالَ رَبُّكَ لِلْمَلَائِكَةِ إِنِّي خَالِقٌ بَشَرًا مِنْ طِينٍ[3]

Di samping menyebut konteks firman, ayat di atas juga menuturkan asal-muasal nabi Adam Alayhi al-Salām, yaitu dari tanah liat.

Penyebutan konteks firman dan asal muasal juga terdapat dalam al-Hijr.

وَإِذْ قَالَ رَبُّكَ لِلْمَلَائِكَةِ إِنِّي خَالِقٌ بَشَرًا مِنْ صَلْصَالٍ مِنْ حَمَإٍ مَسْنُونٍ[4]

Ayat ini juga memberikan tambahan penjelasan bahwa yang dimaksud tanah liat adalah tanah liat kering yang berasal dari lumpur hitam yang berbentuk.

Firman Allah kepada malaikat diceritakan lebih detail dalam al-Baqarah.

وَإِذْ قَالَ رَبُّكَ لِلْمَلَائِكَةِ إِنِّي جَاعِلٌ فِي الْأَرْضِ خَلِيفَةً قَالُوا أَتَجْعَلُ فِيهَا مَنْ يُفْسِدُ فِيهَا وَيَسْفِكُ الدِّمَاءَ وَنَحْنُ نُسَبِّحُ بِحَمْدِكَ وَنُقَدِّسُ لَكَ قَالَ إِنِّي أَعْلَمُ مَا لَا تَعْلَمُونَ[5]

Ibnu Ashur mengartikan “khalifah” dalam ayat tersebut sebagai orang yang menjalankan perintah Allah untuk melakukan pembangunan di muka bumi[6]. Dengan demikian ayat ini memberikan tambahan penjelasan tentang kedudukan Adam Alayhi al-Salām dan juga keturunannya, yaitu sebagai khalifah Allah di bumi.

Redaksi al-Baqarah juga memberikan tambahan informasi tentang pertanyaan yang diajukan malaikat kepada Allah. Malaikat merasa bahwa Allah tidak perlu menciptakan makhluk di muka bumi yang akan berbuat kerusakan dan mengalirkan darah. Padahal sudah ada malaikat yang selalu bertasbih dan mensucikan Allah. Allah menjawab bahwa Allah mengetahui apa-apa yang tidak diketahui malaikat.

Dari penuturan di atas dapat disimpulkan bahwa dalam firman Allah kepada malaikat, disebutkan bahwa Allah menciptakan nabi Adam Alayhi al-Salām dari tanah liat kering yang berasal dari lumpur hitam yang berbentuk. Allah juga menyampaikan bahwa Adam Alayhi al-Salām akan menjadi khalifah Allah di muka bumi.

2. Perintah Bersujud Kepada Nabi Adam Alayhi al-Salām dan Pembangkangan Iblis

Semua surat yang berkisah tentang nabi Adam Alayhi al-Salām menyebutkan perintah Allah kepada malaikat agar bersujud kepada nabi Adam Alayhi al-Salām dengan redaksi dan muatan kisah yang hampir sama.

Redaksi al-`A’rāf:

ثُمَّ قُلْنَا لِلْمَلَائِكَةِ اسْجُدُوا لِآدَمَ فَسَجَدُوا[7]

Redaksi Ṣād:

فَإِذَا سَوَّيْتُهُ وَنَفَخْتُ فِيهِ مِنْ رُوحِي فَقَعُوا لَهُ سَاجِدِينَ . فَسَجَدَ الْمَلَائِكَةُ كُلُّهُمْ أَجْمَعُونَ[8]

Redaksi Ṭaha:

وَإِذْ قُلْنَا لِلْمَلَائِكَةِ اسْجُدُوا لِآدَمَ فَسَجَدُوا[9]

Redaksi al-Isrā`:

وَإِذْ قُلْنَا لِلْمَلَائِكَةِ اسْجُدُوا لِآدَمَ فَسَجَدُوا[10]

Redaksi al-Hijr:

فَإِذَا سَوَّيْتُهُ وَنَفَخْتُ فِيهِ مِنْ رُوحِي فَقَعُوا لَهُ سَاجِدِينَ . فَسَجَدَ الْمَلَائِكَةُ كُلُّهُمْ أَجْمَعُونَ[11]

Redaksi al-Kahfi:

وَإِذْ قُلْنَا لِلْمَلَائِكَةِ اسْجُدُوا لِآدَمَ فَسَجَدُوا[12]

Redaksi al-Baqarah:

وَإِذْ قُلْنَا لِلْمَلَائِكَةِ اسْجُدُوا لِآدَمَ فَسَجَدُوا[13]

Secara eksplisit redaksi perintah sujud hanya ditujukan kepada malaikat. Tetapi pembangkangan Iblis, seperti disebutkan dalam ayat selanjutnya, secara implisit mengindikasikan bahwa perintah itu juga dikenakan kepada Iblis. Sebab, jika Iblis tidak diperintahkan sujud, tentu ketika ia tidak bersujud tidak akan disebut membangkang. Tetapi faktanya Iblis disebut pembangkang. Berarti Iblis termasuk yang diperintahkan sujud. Perintah sujud untuk Iblis juga tampak jelas dalam redaksi al-`A’rāf:

قَالَ مَا مَنَعَكَ أَلَّا تَسْجُدَ إِذْ أَمَرْتُكَ[14]

Demikian pula redaksi al-Kahfi:

وَإِذْ قُلْنَا لِلْمَلَائِكَةِ اسْجُدُوا لِآدَمَ فَسَجَدُوا إِلَّا إِبْلِيسَ كَانَ مِنَ الْجِنِّ فَفَسَقَ عَنْ أَمْرِ رَبِّهِ

Dengan demikian Iblis termasuk komunikan yang mendapat perintah bersujud.

Redaksi Ṣād dan al-Hijr memberikan petunjuk kapan perintah sujud dikeluarkan. Perintah sujud dikeluarkan ketika Adam Alayhi al-Salām, sekurang-kurangnya belum sempurna diciptakan. Sebab, redaksi Ṣād dan al-Hijr menggunakan kata فَإِذَا سَوَّيْتُهُ وَنَفَخْتُ فِيهِ مِنْ رُوحِي . Dan إِذَا adalah kata waktu yang menunjuk waktu yang akan datang. Berarti, proses peyempurnaan dan peniupan ruh belum terjadi ketika perintah sujud dikeluarkan. Secara kronologis kisah penciptaan dan perintah sujud dapat digambarkan sebagai berikut. Allah berfirman kepada malaikat, “  Aku akan menciptakan manusia. Jika Kelak ia telah Aku sempurnakan dan aku tiupkan ruh ke dalamnya, maka bersujudlah kepadanya”.

Seperti perintah sujud dan kepatuhan malaikat, pembangkangan Iblis juga disinggung dalam tujuh surat yang berkisah tentang nabi Adam Alayhi al-Salām. Semua redaksi menggunakan kata إِلَّا untuk mengecualikan Iblis dari kelompok malaikat yang segera mematuhi perintah Allah untuk bersujud kepada Adam Alayhi al-Salām. Perbedaannya, sebagian ayat berada dalam satu rangkaian dengan ayat yang menceritakan perintah sujud dan kepatuhan malaikat. Sebagian lain diceritakan dalam ayat yang terpisah.

Redaksi al-`A’raf terangkai dan menyebut Iblis termasuk komunikan yang tidak bersedia bersujud.

ثُمَّ قُلْنَا لِلْمَلَائِكَةِ اسْجُدُوا لِآدَمَ فَسَجَدُوا إِلَّا إِبْلِيسَ لَمْ يَكُنْ مِنَ السَّاجِدِينَ

Redaksi Ṣād terpisah dan menyebut Iblis sebagai sombong dan kafir

إِلَّا إِبْلِيسَ اسْتَكْبَرَ وَكَانَ مِنَ الْكَافِرِينَ

Redaksi Ṭaha terangkai dan menyebut Iblis membangkang.

وَإِذْ قُلْنَا لِلْمَلَائِكَةِ اسْجُدُوا لِآدَمَ فَسَجَدُوا إِلَّا إِبْلِيسَ أَبَى

Redaksi al-Isrā` terangkai tanpa menambahkan sifat lain .

وَإِذْ قُلْنَا لِلْمَلَائِكَةِ اسْجُدُوا لِآدَمَ فَسَجَدُوا إِلَّا إِبْلِيسَ

Redaksi al-Hijr terpisah dan menyebut Iblis menolak bersujud

إِلَّا إِبْلِيسَ أَبَى أَنْ يَكُونَ مَعَ السَّاجِدِينَ

Redaksi al-Kahfi terangkai dan menyebutkan asal-muasal Iblis.

وَإِذْ قُلْنَا لِلْمَلَائِكَةِ اسْجُدُوا لِآدَمَ فَسَجَدُوا إِلَّا إِبْلِيسَ كَانَ مِنَ الْجِنِّ فَفَسَقَ عَنْ أَمْرِ رَبِّهِ

Redaksi al-Baqarah terangkai dan menyebutkan bahwa Iblis menolak, sombong dan kafir.

وَإِذْ قُلْنَا لِلْمَلَائِكَةِ اسْجُدُوا لِآدَمَ فَسَجَدُوا إِلَّا إِبْلِيسَأَبَى وَاسْتَكْبَرَ وَكَانَ مِنَ الْكَافِرِينَ

Kombinasi dari seluruh redaksi yang ada membentuk susunan redaksi sebagai berikut. “Semua malaikat bersujud. Sedangkan Iblis yang berasal dari golongan jin dengan sombong membangkang perintah Allah dan menolak bersujud kepada Adam Alayhi al-Salām. Sikap Iblis itu menunjukkan bahwa ia makhluk yang kafir.”

3. Pengajaran Allah kepada Adam Alayhi al-Salām

Fragmen cerita yang terdapat dalam al-Baqarah memberikan tambahan detail kisah sebagai berikut:

وَعَلَّمَ آدَمَ الْأَسْمَاءَ كُلَّهَا ثُمَّ عَرَضَهُمْ عَلَى الْمَلَائِكَةِ فَقَالَ أَنْبِئُونِي بِأَسْمَاءِ هَؤُلَاءِ إِنْ كُنْتُمْ صَادِقِينَ . قَالُوا سُبْحَانَكَ لَا عِلْمَ لَنَا إِلَّا مَا عَلَّمْتَنَا إِنَّكَ أَنْتَ الْعَلِيمُ الْحَكِيمُ . قَالَ يَا آدَمُ أَنْبِئْهُمْ بِأَسْمَائِهِمْ فَلَمَّا أَنْبَأَهُمْ بِأَسْمَائِهِمْ قَالَ أَلَمْ أَقُلْ لَكُمْ إِنِّي أَعْلَمُ غَيْبَ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ وَأَعْلَمُ مَا تُبْدُونَ وَمَا كُنْتُمْ تَكْتُمُونَ[15]

Ayat di atas menggambarkan bahwa Allah mengajarkan kepada Adam Alayhi al-Salām nama-nama benda. Nama-nama itu diujikan kepada malaikat dan mereka tidak mampu menjawab. Ketika diperintahkan untuk menjawab pertanyaan yang sama, Adam Alayhi al-Salām menjawabnya dengan benar.

Berdasarkan urutan ayat al-Baqarah kisah pengajaran nama-nama mendahului perintah sujud. Tetapi dengan memperhatikan redaksi Ṣād dan al-Hijr perintah sujud mendahului pengajaran nama. Dengan demikian urutan ayat dalam al-Baqarah tidak menggambarkan urutan kronologis. Karena itu digunakan kata واو  yang tidak mengindikasikan keberurutan waktu. Satu-satunya redaksi yang menggunakan ثم adalah surat al-`A’rāf. Tetapi ثم dalam ayat itu tidak menunjukkan urutan waktu, melainkan hanya urutan tingkat[16]. Artinya, penciptaan, pembentukan dan perintah sujud disebutkan secara berurutan sesuai dengan tingkat urgensi bukan sesuai dengan urutan waktu.

Dengan demikian urutan kronologis kisah Adam Alayhi al-Salām dapat digambarkan sebagai berikut. (1) Allah menyampaikan rencana penciptaan Adam kepada malaikat. (2) Malaikat mengutarakan kekhawatirannya atas kemungkinan terjadinya kerusakan jika makhluk yang bernama manusia diciptakan. (3) Allah menciptakan Adam Alayhi al-Salām. (4) Allah memerintahkan malaikat dan Iblis untuk bersujud kepada Adam Alayhi al-Salām. (5) Malaikat mematuhi perintah Allah untuk bersujud. (6) Iblis membangkang perintah Allah. (7) Allah membuktikan keunggulan Adam dan bahwa ia layak menjadi khalifah Allah di bumi.

4. Alasan Pembangkangan Iblis

Fragmen al-`A’rāf, Ṣād, al-Isrā` dan al-Hijr menyinggung empat hal terkait dengan cerita Iblis, yaitu: alasan penolakan Iblis untuk bersujud; pengusiran Iblis; permintaan Iblis untuk dapat menyesatkan umat manusia hingga hari kiamat; dan perkenan Allah mengabulkan permintaan Iblis. Empat hal tersebut digambarkan dalam sebuah dialog antara Allah dan Iblis dengan redaksi dan penekanan yang berbeda.

Dalam al`A’rāf Allah mempertanyakan penolakan Iblis dengan penekanan bahwa apa yang diperintahkan adalah sebuah titah yang harus dilaksanakan.

قَالَ مَا مَنَعَكَ أَلَّا تَسْجُدَ إِذْ أَمَرْتُكَ

Dengan kata lain, Allah mempertanyakan, mengapa Iblis membangkang perintah-Nya.

Surat Ṣād menekankan pada kemuliaan makhluk yang Iblis diperintahkan sujud kepadanya.

قَالَ يَا إِبْلِيسُ مَا مَنَعَكَ أَنْ تَسْجُدَ لِمَا خَلَقْتُ بِيَدَيَّ أَسْتَكْبَرْتَ أَمْ كُنْتَ مِنَ الْعَالِينَ

Allah mempertanyakan sikap Iblis yang menolak bersujud kepada orang yang telah dimuliakan Allah. Karena kemuliaan menjadi tekanan utama dalam pembangkangan Iblis, ditambahkan pertanyaan, “apa karena kamu sombong atau kamu merasa lebih mulia dari Adam?”.

Surat al-Isrā` tidak menuturkan pertanyaan Allah kepada Iblis. Sedangkan surat al-Hijr tidak memberikan penekanan khusus dalam pertanyaan Allah kepada Iblis. Berikut redaksi al-Hijr.

قَالَ يَا إِبْلِيسُ مَا لَكَ أَلَّا تَكُونَ مَعَ السَّاجِدِينَ

Jawaban Iblis atas pertanyaan Allah di atas digambarkan dalam keempat surat dengan redaksi berbeda tetapi bermuara pada makna yang sama yaitu bahwa Iblis merasa enggan bersujud kepada makhluk yang dianggap lebih rendah.

Al-`A’rāf menuturkan bahwa Iblis merasa lebih mulia karena ia diciptakan dari api sedangkan Adam Alayhi al-Salām diciptakan dari tanah liat.

قَالَ أَنَا خَيْرٌ مِنْهُ خَلَقْتَنِي مِنْ نَارٍ وَخَلَقْتَهُ مِنْ طِينٍ

Redaksi surat Ṣād sama persis dengan redaksi al-`A’rāf. Redaksi al-Isra’ menggunakan style bahasa yang memberikan gambaran lebih jelas atas keangkuhan dan pembangkangan Iblis.

قَالَ أَأَسْجُدُ لِمَنْ خَلَقْتَ طِينًا (61) قَالَ أَرَأَيْتَكَ هَذَا الَّذِي كَرَّمْتَ عَلَيَّ     الإسراء

Iblis berkata, “Haruskah aku bersujud kepada makhluk yang Engkau ciptakan dari tanah liat”. Dengan bahasa yang bernada menyindir dan merendahkan Iblis melanjutkan, “Coba katakan, inikah makhluk yang engkau unggulkan di atasku.?”. Sedangkan redaksi al-Hijr bernada datar, tetapi dengan memberikan tekanan pada kehinaan asal-muasal penciptaan Adam Alayhi al-Salām .

قَالَ لَمْ أَكُنْ لِأَسْجُدَ لِبَشَرٍ خَلَقْتَهُ مِنْ صَلْصَالٍ مِنْ حَمَإٍ مَسْنُونٍ الحجر

Iblis berkata, “aku tidak bersujud pada manusia yang Engkau ciptakan dari Tanah liat kering yang berasal dari lumpur hitam yang berbentuk.

5. Pengusiran Iblis dari Surga

Atas pembangkangannya, Iblis diusir dari tempat dimana ia bersama malaikat, yaitu di langit. Pengusiran Iblis dituturkan dalam surat Ṣād, al-`A’rāf, al-Isrā` dan al-Hijr. Redaksi Ṣād menggunakan kata, “keluarlah” disusul dengan informasi keterkutukan dan keterlaknatan Iblis. Kata pengusiran dikeluarkan setelah pembangkangan.

قَالَ فَاخْرُجْ مِنْهَا فَإِنَّكَ رَجِيمٌ (77) وَإِنَّ عَلَيْكَ لَعْنَتِي إِلَى يَوْمِ الدِّينِ (78)

Dalam al-`A’rāf kata pengusiran diulang tiga kali. Dua kali setelah pembangkangan dengan menggunakan kata, “turunlah” dan “keluarlah disusul dengan informasi tentang ketidaklayakan kesombongan Iblis di langit dan kehinaannya.

قَالَ فَاهْبِطْ مِنْهَا فَمَا يَكُونُ لَكَ أَنْ تَتَكَبَّرَ فِيهَا فَاخْرُجْ إِنَّكَ مِنَ الصَّاغِرِينَ (13)

Dan sekali dengan menggunakan kata, “keluarlah” setelah Iblis meminta kompensasi untuk dapat menyesatkan manusia. Pengusiran ini dibarengi dengan informasi ketercelaan dan keterjauhan Iblis dari rahmat Allah.

قَالَ اخْرُجْ مِنْهَا مَذْءُومًا مَدْحُورًا لَمَنْ تَبِعَكَ مِنْهُمْ لَأَمْلَأَنَّ جَهَنَّمَ مِنْكُمْ أَجْمَعِينَ (18)

Redaksi al-Isrā` menggunakan kata “pergilah” dan terjadi setelah permintaan kompensasi.

قَالَ اذْهَبْ فَمَنْ تَبِعَكَ مِنْهُمْ فَإِنَّ جَهَنَّمَ جَزَاؤُكُمْ جَزَاءً مَوْفُورًا (63)

Redaksi al-Hijr sama dengan redaksi Ṣād, kecuali dalam pengungkapan keterlaknatan. Ṣād menggunakan kata لَعْنَتِي sedangkan dalam al-Hijr diungkapkan dengan kata اللَّعْنَةَ .

قَالَ فَاخْرُجْ مِنْهَا فَإِنَّكَ رَجِيمٌ (34) وَإِنَّ عَلَيْكَ اللَّعْنَةَ إِلَى يَوْمِ الدِّينِ (35)

Dengan demikian kata pengusiran dikeluarkan tiga kali, sebagaimana al-`A’rāf, dalam dua moment, yaitu moment pasca pembangkangan dengan dua kali kata pengusiran dan pasca permintaan kompensasi dengan satu kali kata pengusiran. Surat selain al-`A’rāf hanya menuturkannya dalam satu moment dan dengan satu kali kata pengusiran. Ṣād dan al-Hijr mengungkapkannya pada moment pasca pembangkangan dan al-Isrā` pada moment pasca permintaan kompensasi.

Perbedaan kata yang menunjuk makna pengusiran merupakan diversifikasi ungkapan yang dalam sastra Arab termasuk bagian dari keindahan. Sekali waktu diungkapkan dengan kata “keluarlah”. Kali lain diungkapkan dengan “ turunlah” atau “pergilah”.

Keragaman sifat yang disematkan kepada Iblis mengiringi pengusiran tersebut mengindikasikan banyaknya sifat Iblis yang semuanya bermuara pada sifat buruk dan jahat. Dan sifat-sifat inilah yang menjadikannya tidak layak bertempat di langit bersama malaikat.

Dari penuturan di atas dapat disusun redaksi pengusiran sebagai berikut. Wa Allah `A’lam. “Keluarlah kamu, Iblis, dari langit tempat dimana kamu selama ini tinggal bersama malaikat. Langit tidak layak ditempati makhluk-makhluk sombong dan terkutuk. Kamu makhluk tercela, dijauhkan dari rahmat Allah, hina dan akan selalu mendapat laknat Allah sampai hari kiamat”.

6. Permintaan Iblis untuk Dapat Menyesatkan Umat Manusia

Sebagai kompensasi atas pengusirannya, Iblis meminta ditangguhkan kematiannya hingga hari kiamat dan diberi perkenan untuk menyesatkan umat manusia dari jalan Allah dengan cara apapun, kapanpun dan di manapun. Permintaan kompensasi ini diceritakan dalam al-`A’rāf, Ṣād, al-Isrā`dan al-Hijr.

Redaksi al-`A’rāf:

قَالَ أَنْظِرْنِي إِلَى يَوْمِ يُبْعَثُونَ (14) قَالَ إِنَّكَ مِنَ الْمُنْظَرِينَ (15) قَالَ فَبِمَا أَغْوَيْتَنِي لَأَقْعُدَنَّ لَهُمْ صِرَاطَكَ الْمُسْتَقِيمَ (16) ثُمَّ لَآتِيَنَّهُمْ مِنْ بَيْنِ أَيْدِيهِمْ وَمِنْ خَلْفِهِمْ وَعَنْ أَيْمَانِهِمْ وَعَنْ شَمَائِلِهِمْ وَلَا تَجِدُ أَكْثَرَهُمْ شَاكِرِينَ (17) قَالَ اخْرُجْ مِنْهَا مَذْءُومًا مَدْحُورًا لَمَنْ تَبِعَكَ مِنْهُمْ لَأَمْلَأَنَّ جَهَنَّمَ مِنْكُمْ أَجْمَعِينَ (18)

Terdapat empat gagasan dalam redaksi al-`A’rāf. (1) Iblis meminta ditangguhkan kematiaanya hingga hari kiamat. (2) Allah mengabulkan permintaan penangguhan Iblis. (3) Iblis meminta perkenan untuk menyesatkan manusia dari jalan Allah. Secara eksplisit permintaan ini dikaitkan dengan ketersesatan Iblis sebagai hukuman dari Allah. Dengan kata lain, karena Allah telah menghukum Iblis dengan kesesatan, maka Iblis meminta kompensasi untuk dapat menyesatkan umat manusia. (4) Allah mengabulakan permintaan kedua yang dituturkan secara implisit dengan menyebutkan bahwa Allah akan mengisi neraka Jahanam dengan orang-orang yang mengikuti jalan Iblis. Al-`A’rāf juga menjelaskan bagaimana cara Iblis mempengaruhi manusia.

Redaksi Ṣād:

قَالَ رَبِّ فَأَنْظِرْنِي إِلَى يَوْمِ يُبْعَثُونَ (79) قَالَ فَإِنَّكَ مِنَ الْمُنْظَرِينَ (80) إِلَى يَوْمِ الْوَقْتِ الْمَعْلُومِ (81) قَالَ فَبِعِزَّتِكَ لَأُغْوِيَنَّهُمْ أَجْمَعِينَ (82) إِلَّا عِبَادَكَ مِنْهُمُ الْمُخْلَصِينَ (83) قَالَ فَالْحَقُّ وَالْحَقَّ أَقُولُ (84) لَأَمْلَأَنَّ جَهَنَّمَ مِنْكَ وَمِمَّنْ تَبِعَكَ مِنْهُمْ أَجْمَعِينَ (85)

Kandungan Ṣād sama dengan kandungan al-`A’rāf dengan tambahan, bahwa Iblis tidak akan menyesatkan hamba-hamba Allah yang ikhlas. Selebihnya perbedaan redaksional. Tetapi Ṣād tidak menjelaskan bagaimana Iblis akan menyesatkan manusia.

Redaksi al-Isrā`:

… لَئِنْ أَخَّرْتَنِ إِلَى يَوْمِ الْقِيَامَةِ لَأَحْتَنِكَنَّ ذُرِّيَّتَهُ إِلَّا قَلِيلًا (62) قَالَ اذْهَبْ فَمَنْ تَبِعَكَ مِنْهُمْ فَإِنَّ جَهَنَّمَ جَزَاؤُكُمْ جَزَاءً مَوْفُورًا (63) وَاسْتَفْزِزْ مَنِ اسْتَطَعْتَ مِنْهُمْ بِصَوْتِكَ وَأَجْلِبْ عَلَيْهِمْ بِخَيْلِكَ وَرَجِلِكَ وَشَارِكْهُمْ فِي الْأَمْوَالِ وَالْأَوْلَادِ وَعِدْهُمْ وَمَا يَعِدُهُمُ الشَّيْطَانُ إِلَّا غُرُورًا (64) إِنَّ عِبَادِي لَيْسَ لَكَ عَلَيْهِمْ سُلْطَانٌ وَكَفَى بِرَبِّكَ وَكِيلًا (65)

Empat gagasan dalam al-`A’rāf juga dituturkan al-Isrā` dengan bahasa yang singkat. Dua permintaan Iblis disampaikan dalam satu kalimat kondisional, “… Jika engkau tangguhkan aku hingga hari kiamat, maka akan aku habiskan semua keturunan Adam Alayhi al-Salām dengan penyesatan kecuali sebagian kecil”. Ini merupakan permintaan implisit sebagaimana dijelaskan secara eksplisit dalam ayat lain. Sebagaiaman Ṣād, al-Isrā` juga menegaskan bahwa Iblis tidak akan mampu mempengaruhi hamba Allah. Penjelasan al-Isrā` tentang bagaimana Iblis mempengaruhi manusia lebi detail dari penjelaan al-`A’rāf.

Redaksi al-Hijr:

قَالَ رَبِّ فَأَنْظِرْنِي إِلَى يَوْمِ يُبْعَثُونَ (36) قَالَ فَإِنَّكَ مِنَ الْمُنْظَرِينَ (37) إِلَى يَوْمِ الْوَقْتِ الْمَعْلُومِ (38) قَالَ رَبِّ بِمَا أَغْوَيْتَنِي لَأُزَيِّنَنَّ لَهُمْ فِي الْأَرْضِ وَلَأُغْوِيَنَّهُمْ أَجْمَعِينَ (39) إِلَّا عِبَادَكَ مِنْهُمُ الْمُخْلَصِينَ (40) قَالَ هَذَا صِرَاطٌ عَلَيَّ مُسْتَقِيمٌ (41) إِنَّ عِبَادِي لَيْسَ لَكَ عَلَيْهِمْ سُلْطَانٌ إِلَّا مَنِ اتَّبَعَكَ مِنَ الْغَاوِينَ (42) وَإِنَّ جَهَنَّمَ لَمَوْعِدُهُمْ أَجْمَعِينَ (43) لَهَا سَبْعَةُ أَبْوَابٍ لِكُلِّ بَابٍ مِنْهُمْ جُزْءٌ مَقْسُومٌ (44)

Dua permintaan Iblis dituturkan secara terpisah disusul dengan pengabulan Allah atas permintaann tersebut. Tentang bagaimana Iblis menyesatkan manusia dijelaskan al-Isrā` bahwa Iblis akan membungkus kemaksiatan dan kejahatan dalam kemasan yang menggiurkan agar manusia tertarik untuk melakukannya.

Dari penuturan di atas dapat disimpulkan bahwa setelah diusir dari langit, Iblis mengajukan dua permintaan. Pertama, Iblis meminta agar kematiannya ditangguhkan hingga hari kiamat. Kedua, Iblis meminta diberi kesmpatan untuk menyesatkan manusia dari jalan Allah dengan berbagai cara. Kedua permintaan ini dikabulkan Allah dengan catatan bahwa hamba-hamba Allah yang ikhlas tidak akan mempan digoda Iblis.

7. Perintah Kepada Adam Alayhi al-Salām untuk Masuk Surga

Setelah menyampaikan keputusan-Nya atas pembangakangan Iblis, Allah memberikan penghormatan kepada Adam Alayhi al-Salām dengan mempersilahkannya memasuki surga bersama istrinya. Tetapi, seperti telah dijelaskan di atas, perintah ini didahului dengan perinstiwa pengajaran nama-nama kepada Adam Alayhi al-Salām. Perintah Allah kepada Adam Alayhi al-Salām untuk masuk surga diceritakan dalam al-`A’rāf, Ṭaha dan al-Baqarah.

Redaksi al-`A’rāf secara eksplisit menyebutkan perintah masuk surga yang ditujukan kepada Adam Alayhi al-Salām beserta istrinya. Al-`A’rāf juga menceritakan fasilitas makanan yang bisa dinikmati Adam Alayhi al-Salām beserta istrinya di surga dengan satu pantangan: tidak memakan buah dari pohon tertentu. Al-`A’rāf tidak menyebut secara jelas apa hukuman bagi Adam Alayhi al-Salām dan istrinya jika pantangan itu dilanggar. Al-`A’rāf hanya menyebutkan penyematan sifat zalim yang akan disandang Adam Alayhi al-Salām dan istrinya jika terjadi pelanggaran. Berikut redaksi al-`A’rāf selengkapnya:

وَيَا آدَمُ اسْكُنْ أَنْتَ وَزَوْجُكَ الْجَنَّةَ فَكُلَا مِنْ حَيْثُ شِئْتُمَا وَلَا تَقْرَبَا هَذِهِ الشَّجَرَةَ فَتَكُونَا مِنَ الظَّالِمِينَ   (19)

Redaksi Ṭaha tidak secara eksplisit menyebut perintah masuk ke surga. Setelah menceritakan pembangkangan Iblis secara ringkas, Allah mengingatkan Adam Alayhi al-Salām bahwa Iblis adalah musuh bagi Adam Alayhi al-Salām dan istrinya. Jangan sampai Adam Alayhi al-Salām terusir dari surga karena godaan Iblis. Sebab, dengan terusir dari surga Adam Alayhi al-Salām akan mengalami hidup yang celaka. Ibnu Ashur mengartikan “celaka” sebagai hilangnya fasilitas dan kemudahan yang ada di surga[17]. Dengan kata lain Adam akan mengalami kehidupan yang berat, jika ia terusir dari surga. Redaksi Ṭaha juga menyebutkan fasilitas surga yang meliputi empat jaminan: pangan, sandang, minuman dan keteduhan. Berikut redaksi Ṭaha selengkanya:

فَقُلْنَا يَا آدَمُ إِنَّ هَذَا عَدُوٌّ لَكَ وَلِزَوْجِكَ فَلَا يُخْرِجَنَّكُمَا مِنَ الْجَنَّةِ فَتَشْقَى (117) إِنَّ لَكَ أَلَّا تَجُوعَ فِيهَا وَلَا تَعْرَى (118) وَأَنَّكَ لَا تَظْمَأُ فِيهَا وَلَا تَضْحَى (119)

Kandungan redaksi al-Baqarah sama persis dengan kandungan al-`A’rāf. Berikut redaksi al-baqarah selengkapnya:

وَقُلْنَا يَا آدَمُ اسْكُنْ أَنْتَ وَزَوْجُكَ الْجَنَّةَ وَكُلَا مِنْهَا رَغَدًا حَيْثُ شِئْتُمَا وَلَا تَقْرَبَا هَذِهِ الشَّجَرَةَ فَتَكُونَا مِنَ الظَّالِمِينَ (35)

Ketiga redaksi tersebut membentuk satu gagasan pokok, yaitu: perintah masuk surga, dengan tiga sub gagasan, yaitu: jaminan fasilitas di surga dan pantangannya, konsekwensi melanggar pantangan, dan kehidupan di luar surga yang berat.

Pada episode ini kisah nabi Adam Alayhi al-Salām  memunculkan tokoh baru, yaitu istri nabi Adam Alayhi al-Salām. Untuk pertama kalinya istri nabi Adam Alayhi al-Salām di sebut di dalam kisah dan pada episode perintah masuk surga. Hal ini mengindikasikan bahwa istri Adam Alayhi al-Salām diciptakan sebelum masuk surga dan tentunya setelah penciptaan nabi Adam Alayhi al-Salām. Tetapi dari ketujuh surat yang berkisah tentang nabi Adam Alayhi al-Salām tidak satupun diantaranya yang menyinggung penciptaan istri nabi Adam Alayhi al-Salām. Penciptaan istri nabi Adam Alayhi al-Salām disinggung sekilas dalam surat al-Nisā`:1 dan al-`A’rāf:189. Dalam kedua ayat tersebut dikisahkan bahwa istri nabi Adam Alayhi al-Salām diciptakan dari nabi Adam Alayhi al-Salām. Berikut redaksi al-Nisā`:

يَا أَيُّهَا النَّاسُ اتَّقُوا رَبَّكُمُ الَّذِي خَلَقَكُمْ مِنْ نَفْسٍ وَاحِدَةٍ وَخَلَقَ مِنْهَا زَوْجَهَا وَبَثَّ مِنْهُمَا رِجَالًا كَثِيرًا وَنِسَاءً … (1)

Dan redaksi al-`A’rāf:

هُوَ الَّذِي خَلَقَكُمْ مِنْ نَفْسٍ وَاحِدَةٍ وَجَعَلَ مِنْهَا زَوْجَهَا لِيَسْكُنَ … (189)

8. Keterperdayaan Adam Alayhi al-Salām oleh Iblis

Seperti disebutkan di atas bahwa Iblis mendapat fasilitas dari Allah untuk menyesatkan manusia. Fasilitas ini digunakan Iblis pertama kali untuk menggoda Adam Alayhi al-Salām agar terusir dari surga. Tipuan Iblis kepada Adam diceritakan dalam al-`A’rāf, Ṭaha dan al-Baqarah.

Redaksi al-`A’rāf memberikan detail kata-kata yang diucapkan Iblis untuk menggoda Adam Alayhi al-Salām. Iblis meyakinkan Adam Alayhi al-Salām bahwa pantangan makan buah dari pohon tertentu dimaksudkan agar adam Alayhi al-Salām tidak bisa mendapatkan derajat tinggi seperti malaikat atau agar adam Alayhi al-Salām tidak bisa kekal di surga. Iblis berumpah bahwa ia tidak mengatakan itu kecuali sebagai nasihat. Bujukan Iblis berhasil mendorong Adam Alayhi al-Salām untuk melanggar pantangan. Begitu Adam Alayhi al-Salām mencicipi buah terlarang, terlihatlah kedua kemaluannya. Ia segera mengambil daun dari surga untuk menutupinya. Allah memanggil Adam dan berfirman kepadanya, “ bukankah telah Aku larang kalian mendekati pohon itu? Dan bukankah telah Aku katakan bahwa Syetan adalah musuh yang nyata bagi kalian? Berikut redaksi al-`A’rāf selengkapnya:

فَوَسْوَسَ لَهُمَا الشَّيْطَانُ لِيُبْدِيَ لَهُمَا مَا وُورِيَ عَنْهُمَا مِنْ سَوْآتِهِمَا وَقَالَ مَا نَهَاكُمَا رَبُّكُمَا عَنْ هَذِهِ الشَّجَرَةِ إِلَّا أَنْ تَكُونَا مَلَكَيْنِ أَوْ تَكُونَا مِنَ الْخَالِدِينَ (20) وَقَاسَمَهُمَا إِنِّي لَكُمَا لَمِنَ النَّاصِحِينَ (21) فَدَلَّاهُمَا بِغُرُورٍ فَلَمَّا ذَاقَا الشَّجَرَةَ بَدَتْ لَهُمَا سَوْآتُهُمَا وَطَفِقَا يَخْصِفَانِ عَلَيْهِمَا مِنْ وَرَقِ الْجَنَّةِ وَنَادَاهُمَا رَبُّهُمَا أَلَمْ أَنْهَكُمَا عَنْ تِلْكُمَا الشَّجَرَةِ وَأَقُلْ لَكُمَا إِنَّ الشَّيْطَانَ لَكُمَا عَدُوٌّ مُبِينٌ (22)

Redaksi Ṭaha dapat dikatakan sebagai ringkasan dari redaksi al-`A’rāf.  Kalimat yang digunakan Iblis untuk menggoda Adam Alayhi al-Salām adalah: “Maukah kamu aku tunjukkan pohon keabadian dan kerajaan yang tiada pernah fana?”. Yang dimaksud dengan kalimat ini, sebagaimana dijabarkan dalam al-`A’rāf, adalah bahwa untuk mendapatkan keabadian di surga, Adam harus melanggar pantangan dengan memakan buah terlarang. Redaksi Ṭaha juga menceritakan bagaimana Adam Alayhi al-Salām akhirnya terbujuk dan memakan buah terlarang serta akibat yang ditimbulkanya. Tetapi firman Allah kepada Adam Alayhi al-Salām tidak disinggung dalam redaksi Ṭaha. Berikut redaksi Ṭaha selengkapnya:

فَوَسْوَسَ إِلَيْهِ الشَّيْطَانُ قَالَ يَا آدَمُ هَلْ أَدُلُّكَ عَلَى شَجَرَةِ الْخُلْدِ وَمُلْكٍ لَا يَبْلَى (120) فَأَكَلَا مِنْهَا فَبَدَتْ لَهُمَا سَوْآتُهُمَا وَطَفِقَا يَخْصِفَانِ عَلَيْهِمَا مِنْ وَرَقِ الْجَنَّةِ وَعَصَى آدَمُ رَبَّهُ فَغَوَى (121)

Di antara ketiga redaksi, al-Baqarah adalah yang tersingkat dalam menceritakan tipuan Iblis kepada Adam. Al-Baqarah hanya menyebutkan bahwa Iblis membujuk Adam Alayhi al-Salām dan berhasil membuatnya terusir dari surga disambung dengan perintah pengusiran oleh Allah kepada Adam Alayhi al-Salām . Berikut redaksi al-Baqarah selengkapnya:

فَأَزَلَّهُمَا الشَّيْطَانُ عَنْهَا فَأَخْرَجَهُمَا مِمَّا كَانَا فِيهِ وَقُلْنَا اهْبِطُوا بَعْضُكُمْ لِبَعْضٍ عَدُوٌّ وَلَكُمْ فِي الْأَرْضِ مُسْتَقَرٌّ وَمَتَاعٌ إِلَى حِينٍ (36)

Dari penuturan ketiga redaksi di atas dapat disimpulkan bahwa Iblis menggunakan hak penyesatannya pertama kali untuk menjadikan Adam Alayhi al-Salām terusir dari surga yang merupakan tempat kehormatan dari Allah. Iblis mengatakan bahwa jika adam mau makan buah terlarang, niscaya ia akan meraih derajat tertinggi seperti malaikat dan mendapat kekekalan di surga. Untuk meyakinkan tipuannya Iblis bersumpah bahwa apa yang dikatakannya adalah sebuah nasihat. Tipuan ini berhasil memperdaya Adam Alayhi al-Salām sehingga akhirnya Adam Alayhi al-Salām melanggar pantangan makan buah terlarang. Dengan demikian Adam Alayhi al-Salām telah melangar perintah Allah. Begitu mencicipi buah terlarang, seketika penutup kemaluan Adam Alayhi al-Salām dan istrinya terbuka. Adam Alayhi al-Salām segera mengambil daun dari surga untuk menutupinya.

9. Dikeluarkannya Adam Alayhi al-Salām dari Surga

Pelanggaran Adam Alayhi al-Salām berbuntut turunya Adam ke bumi. Al-`A’rāf mengisahkan kejadian ini diawali dengan pemanggilan Adam Alayhi al-Salām dan istrinya oleh Allah. Allah mengingatkan kembali bahwa Adam Alayhi al-Salām telah dilarang memakan buah terlarang dan bahwa syetan adalah musuh yang nyata bagi Adam Alayhi al-Salām dan istrinya. Tetapi Adam Alayhi al-Salām melupakan itu. Atas kesalahannya, Adam Alayhi al-Salām dan istrinya bertaubat dan meminta ampunan Allah. Kemudian Adam Alayhi al-Salām dan istrinya diperintahkan turun ke bumi. Allah menitahkan bahwa keturunan Adam Alayhi al-Salām akan saling bermusuhan dan bahwa bumilah yang akan menjadi tempat tinggal keturunan Adam Alayhi al-Salām. Di bumilah Adam Alayhi al-Salām dan keturunanya hidup, mati dan dibangkitkan kembali. Berikut redaksi al-`A’rāf selengkapnya:

فَدَلَّاهُمَا بِغُرُورٍ فَلَمَّا ذَاقَا الشَّجَرَةَ بَدَتْ لَهُمَا سَوْآتُهُمَا وَطَفِقَا يَخْصِفَانِ عَلَيْهِمَا مِنْ وَرَقِ الْجَنَّةِ وَنَادَاهُمَا رَبُّهُمَا أَلَمْ أَنْهَكُمَا عَنْ تِلْكُمَا الشَّجَرَةِ وَأَقُلْ لَكُمَا إِنَّ الشَّيْطَانَ لَكُمَا عَدُوٌّ مُبِينٌ (22) قَالَا رَبَّنَا ظَلَمْنَا أَنْفُسَنَا وَإِنْ لَمْ تَغْفِرْ لَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُونَنَّ مِنَ الْخَاسِرِينَ (23) قَالَ اهْبِطُوا بَعْضُكُمْ لِبَعْضٍ عَدُوٌّ وَلَكُمْ فِي الْأَرْضِ مُسْتَقَرٌّ وَمَتَاعٌ إِلَى حِينٍ (24) قَالَ فِيهَا تَحْيَوْنَ وَفِيهَا تَمُوتُونَ وَمِنْهَا تُخْرَجُونَ (25)

Redaksi Ṭaha mengawali kisah turunnya Adam Alayhi al-Salām ke bumi dengan taubat Adam Alayhi al-Salām. Kemudian Allah memerintahkan Adam Alayhi al-Salām turun ke bumi. Redaksi Ṭaha juga menyinggung permusuhan antar anak Adam tanpa menyebut bahwa bumi akan mejadi tempat tinggal umat manusia, seperti disingung al-`A’rāf. Bagian dalam Ṭaha yang tidak disebut al-`A’rāf adalah informasi tentang akan datangnya petunjuk Allah kepada umat manusia. Siapa yang mengikuti petunjuk tersebut, ia tidak akan tersesat dan celaka. Sedangkan orang yang berpaling dari petunjuk itu, akan menemui kehidupan yang sulit di dunia dan akhirat. Berikut redaksi ṭaha selengkanya:

ثُمَّ اجْتَبَاهُ رَبُّهُ فَتَابَ عَلَيْهِ وَهَدَى (122) قَالَ اهْبِطَا مِنْهَا جَمِيعًا بَعْضُكُمْ لِبَعْضٍ عَدُوٌّ فَإِمَّا يَأْتِيَنَّكُمْ مِنِّي هُدًى فَمَنِ اتَّبَعَ هُدَايَ فَلَا يَضِلُّ وَلَا يَشْقَى (123) وَمَنْ أَعْرَضَ عَنْ ذِكْرِي فَإِنَّ لَهُ مَعِيشَةً ضَنْكًا وَنَحْشُرُهُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ أَعْمَى (124) قَالَ رَبِّ لِمَ حَشَرْتَنِي أَعْمَى وَقَدْ كُنْتُ بَصِيرًا (125)

Redaksi al-Baqarah hampir sama dengan al-`A’rāf. Perbedaannya, al-Baqarah menyebut perintah turun ke bumi dua kali. Sekali sebelum Adam Alayhi al-Salām bertaubat dan kali lain setelah bertaubat. Al-Baqarah juga menyebut informasi tentang petunjuk Tuhan dan konsekwensi yang akan diterima karena menolak atau menerima petunjuk tersebut. Berikut redaksi al-Baqarah selengkapnya:

فَأَزَلَّهُمَا الشَّيْطَانُ عَنْهَا فَأَخْرَجَهُمَا مِمَّا كَانَا فِيهِ وَقُلْنَا اهْبِطُوا بَعْضُكُمْ لِبَعْضٍ عَدُوٌّ وَلَكُمْ فِي الْأَرْضِ مُسْتَقَرٌّ وَمَتَاعٌ إِلَى حِينٍ (36) فَتَلَقَّى آدَمُ مِنْ رَبِّهِ كَلِمَاتٍ فَتَابَ عَلَيْهِ إِنَّهُ هُوَ التَّوَّابُ الرَّحِيمُ (37) قُلْنَا اهْبِطُوا مِنْهَا جَمِيعًا فَإِمَّا يَأْتِيَنَّكُمْ مِنِّي هُدًى فَمَنْ تَبِعَ هُدَايَ فَلَا خَوْفٌ عَلَيْهِمْ وَلَا هُمْ يَحْزَنُونَ (38)

Berdasarkan penulusuran di atas gagasan-gagaasn kisah Nabi Adam sesuai urutan waktu dapat disusun sebagaimana berikut.

  1. Dialog Allah dengan malaikat
    1. Allah Akan menciptakan manusia
      • Asal-usul manusia
      • Fungsi manusia di Bumi
    2. Malaikat mempertanyakan keputusan Allah menciptakan manusia
  2. Perintah kepada malaikat dan Iblis untu bersujud kepada Adam Alayhi al-Salām
  3. Malaikat mematuhi perintah Allah
  4. Pembangkangan Iblis
    1. Iblis membangkang perintah Allah untuk bersujud
    2. Alasan pembangkangan Iblis
    3. Iblis diusir dari langit
    4. Iblis mengajukan dua permintaan
      • Ditunda kematianny hingga hari kiamat
      • Diperkanankan menyesatkan manusia
    5. Allah mengabulkan dua permintaan Iblis dengan pengecualian bahwa Iblis tidak menggoda hamba-Nya yang ikhlas.
    6. Allah mengingatkan bahwa siapa saja yang mengikuti bujuk rayu Iblis akan menjadi penghuni neraka
  5. Allah membuktikan kebenaran firmannya tentang penciptaan Adam Alayhi al-Salām
    1. Allah mengajarkan kepada Adam Alayhi al-Salām nama-nama benda di dunia
    2. Allah menguji malaikat dengan nama-nama benda dan mereka tidak mampu menjawab
    3. Allah menguji Adam Alayhi al-Salām dengan nama-nama benda dan ia mampu menjawabnya
  6. Adam Masuk Surga
    1. Allah menciptakan Istri Adam
    2. Allah Memerintahkan Adam dan istrinya masuk surga
    3. Allah mengingatkan Adam Alayhi al-Salām, jangan sampai terbujuk tipu daya Iblis yang bisa mengakibatkannya terusir dari surga
    4. Fasilitas yang dapat dinikmati Adam Alayhi al-Salām dan istrinya di surga
    5. Pantangan yang harus dijauhi Adam Alayhi al-Salām dan istriya
  7. Adam keluar dari surga
    1. Iblis membujuk Adam agar melanggar pantangan
      • Iblis menipu Adam bahwa larangan itu sebenarnya dimaksudkan agar Adam tidak mencaai derajat malaikat dan tidak kekal di surga
      • Iblis bersumpah bahwa yang dikatakannya adalah nasihat
    2. Adam makan buah pantangan
    3. Adam bertaubat
    4. Adam diperintahkan turun ke bumi
      • Bumi akan menjadi tempat hidup keturunan Adam Alayhi al-Salām
      • Keturunan Adam Alayhi al-Salām akan saling bermusuhan
      • Allah akan mengirimkan petunjuk kepada Adam Alayhi al-Salām dan keturunannya. Siapa yang mengikuti petunjuk itu akan selamat dan siapa menolaknya akan celaka.

D. Informasi tentang Kisah Adam Alayhi al-Salām dalam Hadis

Di antara fungsi hadis dalam kedudukannya terhadap al-Qur`an adalah menguatkan dan menjelaskan. Terkait kisah Adam Alayhi al-Salām, terdapat beberapa hadis yang menguatkan ataupun menjelaskan hal-hal yang disebut secara global dalam al-Qur`an. Berikut hadis-hadis terkait dengan kisah Adam Alayhi al-Salām.

Dalam sebuah hadis panjang yang diriwyatkan Abu Hurairah, Rasulullah alla Allah ‘Alaihy wa Sallam menceritakan bagaimana orang-orang mendatangi Adam Alayhi al-Salām di padang makhsar dan terjadilah dialog berikut:

 …يَا آدَمُ أَنْتَ أَبُو البَشَرِ، خَلَقَكَ اللَّهُ بِيَدِهِ، وَنَفَخَ فِيكَ مِنْ رُوحِهِ، وَأَمَرَ المَلاَئِكَةَ فَسَجَدُوا لَكَ، وَأَسْكَنَكَ الجَنَّةَ، أَلاَ تَشْفَعُ لَنَا إِلَى رَبِّكَ، أَلاَ تَرَى مَا نَحْنُ فِيهِ وَمَا بَلَغَنَا؟ فَيَقُولُ: رَبِّي غَضِبَ غَضَبًا لَمْ يَغْضَبْ قَبْلَهُ مِثْلَهُ، وَلاَ يَغْضَبُ بَعْدَهُ مِثْلَهُ، وَنَهَانِي عَنِ الشَّجَرَةِ فَعَصَيْتُهُ [18]

… Orang-orang berkata, “Hai Adam! Engkau adalah bapak umat manusia. Allah menciptakanmu dengan tangan-Nya; meniupkan di dalammu dari ruh-Nya; memerintahkan malaikat lau mereka bersujud kepadamu; dan menempatkanmu di surga. Bisakah engkau menjadi perantara kami menghadap Tuhanmu? Tidakkah kau lihat apa yang sedang kami alami? “ Adam menjawab, “Tuhanku telah memarahiku dengan kemarahan yang tidak pernah terjadi sebelum atupun sesudahnya. Ia melarangku (mendekati) pohon, lalu aku melanggarnya…

Ada 6 gagasan yang disebut hadis di atas, yaitu: penciptaan Adam dengan Tangan Allah, peniupan Ruh, perintah sujud kepada malaikat, sujud malaikat kepada Adam Alayhi al-Salām, tinggal di surga, pantangan buah terlarang dan pelanggaran atas pantangan.

Riwayat Anas dalam konteks yang sama memberikan tambahan informasi tentang bagaimana Allah mengajarkan kepada Adam Alayhi al-Salām nama-nama benda. Anas bin Malik meriwayatkan:

أَنْتَ آدَمُ أَبُو البَشَرِ، خَلَقَكَ اللَّهُ بِيَدِهِ، وَأَسْجَدَ لَكَ المَلاَئِكَةَ، وَعَلَّمَكَ أَسْمَاءَ كُلِّ شَيْءٍ فَاشْفَعْ لَنَا إِلَى رَبِّنَا حَتَّى يُرِيحَنَا…  [19]

Engkau Adam bapak umat manusia. Allah menicptakanmu dengan tangan-Nya; mensujudkan malaikat kepadamu; mengajarkan kepadamu nama–nama segala sesuatu. Maka, jadilah engkau perantara kami menuju Tuhanmu, hingga Allah memberikan kenyamanan kepada kami….

Informasi tentang keluarnya Adam dari surga juga disinggung dalam hadis berikut yang diriwayatkan Abu Hurairah:

احْتَجَّ آدَمُ وَمُوسَى، فَقَالَ لَهُ مُوسَى: أَنْتَ آدَمُ الَّذِي أَخْرَجَتْكَ خَطِيئَتُكَ مِنَ الجَنَّةِ،  [20]…(البخاري، 4:158)

Adam berdebat dengan Musa. Musa berkata kepada Adam, “engkau Adam orang yang dikeluarkan dari surga oleh kesalahannya” …

Hadis lain yang dapat mendukung dan memperjelas kisah Adam Alayhi al-Salām adalah penyebutan “Hawa” sebagai nama Istri Adam Alayhi al-Salām[21]; penciptaan istri adam dari tulang rusuk Adam[22]; hari penciptaan Adam, masuk dan keluarnya Adam ke surga yang semuanya terjadi pada hari Jum’at[23].

Masih terdapat banyak hadis yang menggambarkan detail cerita Adam. Tetapi tingkat keterpercayaannya sangat rendah, sehingga tidak dimasukkan dalam makalah ini.

E. Kesimpulan

Kisah Adam dituturkan dalam 7 surat, yaitu Ṣād, al-`A’rāf, Ṭaha, al-Isrā`, al-Hijr, al-Kahf dan al-Baqarah. Semuanya berupa surat makkiyah kecuali al-Baqarah yang berupa surat madaniyah. Masing-masing surat menuturkan fragmen kisah Adam Alayhi al-Salām dengan style bahsa dan titik tekan cerita yang berbeda sesuai dengan konteks penceritaan pada surat tersebut. Masing-masing fragmen saling melengkapi dan menjelaskan serta membentuk kisah yang utuh tentang Adam Alayhi al-Salām. Di samping fragmen-fragmen dalam al-Qur`an, juga terdapat informasi dari hadis yang menguatkan dan menjelaskan secara terperinci. Keseluruhan kisah itu dapat disusun sebagai berikut.

Allah menyampaikan kepada malaikat rencana penciptaan makhluk baru yang bernama manusia yang akan diciptakan pada hari Jum’at. Makhluk ini diciptakan dari tanah liat kering yang berbentuk dan akan menjadi khlaifah Allah di bumi. Malaikat bertanya, mengapa Allah menciptakan makhluk yang akan berbuat kerusakan dan mengalirkan darah, padahal Allah telah memiliki makhluk yang selalu bertasbih dan mensucikan Allah. Allah menjawab bahwa Allah tahu apa yang tidak diketahui malaikat. Allah juga memerintahkan malaikat bersujud kepada Adam Alayhi al-Salām begitu adam sempurna diciptakan dan telah ditiupkan ruh kepadanya. Perintah sujud juga ditujukan kepada Iblis.

Begitu Adam Alayhi al-Salām sempurna diciptakan dan telah ditiupkan ruh kepadanya, malaikat segara bersujud kepadanya sebagai penghormatan sekaligus sebagai personifikasi ketaatan mereka kepada perintah Allah.

Tidak seperti malaikat, Iblis membangkang dan tidak bersedia bersujud kepada Adam Alayhi al-Salām. Iblis merasa lebih mulia dari Adam Alayhi al-Salām dan karenanya tidak selayaknya ia bersujud kepada Adam Alayhi al-Salām. Iblis diusir dari langit di mana ia tinggal bersama malaikat. Tempat ini tidak layak dihuni makhluk-makhluk yang sombong.

Atas pengusirannya, Iblis meminta kompensasi agar kematiannya ditangguhkan hingga hari kiamat. Dan selama itu ia dijinkan untuk menyesatkan Adam dan keturunannya dari jalan Allah. Permintaan Iblis dikabulkan Allah dengan pengecualian bahwa Iblis tidak akan menyesatkan hamba Allah yang ikhlas. Dan siapa saja yang mengikuti bujuk rayu Iblis akan menjadi penghuni neraka Jahanam.

Allah membuktikan kepada malaikat bahwa Adam memang layak menjadi khalifah di muka bumi. Allah mengajarkan nama-nama benda kepada adam Alayhi al-Salām. Nama-nama itu kemudian disodorkan kepada malaikat untuk dijawab. Malaikat tidak mampu menjawab. Ketika nama-nama itu disodorkan kepada Adam Alayhi al-Salām, ia menjawabnya dengan benar.

Sebagai penghormatan Allah mempersilahkan Adam Alayhi al-Salām masuk surga bersama istrinya, yang telah diciptakan Allah sebelumnya dari tulang rusuk Adam. Masuknya Adam Alayhi al-Salām bertepatan dengan hari Jum’at. Selama di surga Adam Alayhi al-Salām diberikan kehidupan yang menyenangkan dengan satu pantangan, tidak memakan buah terlarang.

Pantangan ini menjadi titik masuk Iblis untuk membuat Adam Alayhi al-Salām terusir dari surga. Berbekal ijin menyesatkan yang diberikan Allah, Iblis merayu Adam Alayhi al-Salām agar mau memakan buah terlarang. Iblis meyakinkan Adam Alayhi al-Salām bahwa larangan itu dimaksudkan agar Adam tidak mencapai derajat malaikat dan tidak dapat kekal di surga. Iblis bahkan bersumpah bahwa apa yang disampaikannya adalah nasihat demi kebaikan Adam.

Adam Alayhi al-Salām terbujuk rayuan Iblis. Ia akhirnya melanggar pantangan dan memakan buah terlarang. Adam segera disadarkan Allah dan bertaubat. Atas pelanggarannya, Adam Alayhi al-Salām diperintahkan turun ke bumi pada hari Jum’at. Allah menitahkan bahwa bumi akan menjadi tempat berpijak bagi Adam Alayhi al-Salām dan keturunannya. Di bumilah manusia hidup, mati dan dari bumi pula manusia dibangkitkan kembali. Allah menitahkan pula bahwa keturunan Adam Alayhi al-Salām akan saling bermusuhan. Allah akan mengirimkan petunjuknya bagi umat manusia. Siapa yang mengikuti petunjuk akan selamat dan siapa yang berpaling darinya akan sengsara di dunia dan di akhirat.©2013

Daftar Pustaka

Al-Qur`an al-Karīm

Ibnu Ashūr, Muhammad al-Ṭāhir, al-Tahrīr wa al-Tanwīr, Tunis, al-Dār al-Tunisiyah, 1984

Al-Bukhari, Muhammad bin Ismail Abu Abdillah, Ṣahīh al-Bukhārī, Beirut, Dār Ṭawq al-Najāt, 1422 H.

Al-Qushairī, Muslim bin Ḥajjaj, Ṣahīh Muslim, Beirut, Dār Iḥyā` al-Turāth, tt

Ahmad bin Hanbal, Abu Abdillah, Musnadu Aḥmad, Beirut, al-Risālah, 2001

Sulaiman bin al-`Ash`ath, Abu Daud, Sunan Abi Daud, Beirut, Maktabah ‘Aṣriyah, tt


[1] Al-Qur`an, Yusuf:111.

[2] Al-Qur`an, al-`A’rāf:11.

[3] Al-Qur`an, Ṣād:71.

[4] Al-Qur`an, al-Hijr:28.

[5] Al-Qur`an, al-Baqarah:30.

[6] Muhammad al-Ṭāhir Ibnu Ashūr, al-Tahrīr wa al-Tanwīr, (Tunis:al-Dār al-Tunisiyah, 1984), 1:400.

[7] Al-Qur`an, al-`A’rāf: 11.

[8] Al-Qur`an, Ṣād: 72-73.

[9] Al-Qur`an, Ṭaha: 116

[10] Al-Qur`an, al-Isrā`: 61.

[11] Al-Qur`an, al-Hijr: 29-30

[12] Al-Qur`an, al-Kahfi: 50.

[13] Al-Qur`an, al-Baqarah: 34.

[14] Al-Qur`an, al-`A’rāf:12.

[15] Al-Qur`an, al-Baqarah:31-33.

[16] Ibnu Ashur, al-Tahrīr, 5:239.

[17] Ibnu Ashūr, al-Tahrīr wa al-Tanwīr, 16:322.

[18] Muhammad bin Ismail Abu Abdillah al-Bukhari, Ṣahīh al-Bukhārī, (Beirut: Dār Ṭawq al-Najāt, 1422 H.), 4:134. Lihat pula, Muslim bin Ḥajjaj al-Qushairī, Ṣahīh Muslim, (Beirut: Dār Iḥyā` al-Turāth, tt), 1:184.

[19] Ibid, 9:148.

[20] Ibid, 4:158.

[21] Abu Abdillah Ahmad bin Muhammad bin Hanbal, Musnadu Aḥmad, (Beirut: al-Risālah, 2001), 33:305.

[22] Ibid, 4:133

[23] Muslim bin Ḥajjaj, Ṣaḥīh Muslim, 2:585. Lihat pula, Abu Daud Sulaiman bin al-`Ash`ath, Sunan Abi Daud, (Beirut: Maktabah ‘Aṣriyah, tt), 1:274.

Advertisements

1 Comment

  1. Anonymous says:

    sangat membantu terima kasih 🙂

Tinggalkan Pesan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: